Sabtu, 11 Februari 2012

Kamu, Baca Ini


Kamu, ketika kamu membaca ini, kamu akan mengerti kenapa aku menuliskannya untukmu.

Aku tahu sakitnya seperti apa. Aku pernah di sana dan aku pernah merasakannya. Tapi, tidak apa, masih ada banyak doa yang bersamamu. Dan nanti, kamu akan mengerti kalau sakitnya hanya sementara. Tapi nanti, bukan sekarang. Bertahan dulu, karena sakitnya pasti berlalu.

Pada saat kamu membaca surat ini, bisa jadi sakitmu sudah pergi, bisa jadi juga belum. Tapi, aku harap sakitmu sudah pergi. Aku harap kamu sudah menemukan rahasia melepaskan dan kembali berjalan.

Kalaupun belum, tidak apa. Suatu hari, kamu pasti akan berjalan lagi. Mungkin dibantu oleh seseorang yang mengajakmu berdiri dan berjalan lagi sampai ke sebuah titik nyaman yang membuatmu sembuh dari rasa sakitmu itu. Yang bersusah payah meyakinkanmu bahwa tidak banyak kebahagiaan di masa lalu. Yang mungkin dia menggandengmu atau memapahmu kalau perlu, asal kamu terus berjalan. Pelan. Selangkah demi selangkah.

Kamu mungkin akan terperosok jatuh, tapi dia akan membantumu berdiri. Kamu mungkin juga akan tertarik kembali ke masa lalu, tapi dia akan tersenyum dan menarikmu menjauh lagi. “Kita berjalan dulu”, katanya, “Kalau kamu tidak suka, kamu boleh kembali meratapi masa lalumu.” Ketika dia mengatakan itu, dia tahu kamu tidak akan memilih itu. Dia percaya kamu, jauh lebih dari kamu mempercayai dirimu sendiri.

Pada saat itulah kamu terhenyak dengan kata ‘meratapi’. Iya. Kamu ternyata selama ini memang terlalu meratapi. Membuang waktumu hanya untuk terus menghayati setiap rasa sakitnya, kehilangannya, kesedihannya. Kamu lupa, seberapa pun indahnya pemandangan di luar, tidak akan terlihat jelas kalau jendelanya berembun. Harus dibersihkan dulu jendelanya, dan lihat keluar. Harus dibersihkan dulu ratapanmu, baru bisa melihat bahwa ada kebahagiaan yang banyak di depan. Syukurlah kamu menyadari sebelum semuanya terlambat.

Tetapi, kalaupun kamu sudah sampai ke titik nyaman, kadang, lukanya tidak hilang, seringkali justru meninggalkan bekas. Tidak apa, yang penting, sakitnya tidak terasa lagi, bukan?  Bisa jadi ketika kamu mengingat bekasnya, malah akan membuatmu bercerita bangga, “Ini, luka karena…” dan berakhir dengan, “Pada akhirnya, aku bisa melepaskannya.” Lalu kamu tersenyum mengenang betapa jatuhnya kamu ketika itu, tapi ternyata kamu kuat menghadapinya. Kamu bahkan tidak mengira kamu bisa sekuat itu sebelumnya. 

Sejak itu, sampai membaca tulisan ini (dan semoga juga sampai nanti), kamu selalu tahu bahwa apa pun yang terjadi, kamu sebenarnya kuat, kamu hanya jangan fokus pada kejatuhannya, tapi lebih kepada apa yang kamu miliki. Bertahan dan terus berjalan.

Kemudian, pasti nanti, kamu akan bisa bermimpi lagi, dan hei, mungkin juga jatuh cinta lagi. Menikmati kembali rasa hangat yang serupa seperti sebelum kamu kehilangan. Punya gairah yang meluap-luap dan membuatmu susah terlelap. Kali ini, kamu harus mengejarnya, sekuat kamu bisa. Pantaskan dirimu untuk mimpi dan cinta yang ini, agar kamu tidak gagal atau kehilangan lagi.

Oya, jangan lagi sekadar menjadi diri sendiri, itu tidak akan lagi cukup. Jadilah yang terbaik dari sendiri. Itu baru cukup. Sekadar menjadi diri sendiri akan membuatmu terus mencari alasan bahwa kamu sudah berusaha maksimal dan bahwa inilah apa adanya kamu. Tidak, tidak. Kamu bisa melakukan lebih baik dari itu dan kamu tahu benar itu. Jadi berhenti beralasan menjadi diri sendiri dan mulai menjadi yang terbaik yang bisa kamu lakukan untuk dirimu.

Kalaupun nanti kamu lelah, itu wajar, tidak apa. Istirahatlah sebentar. Tapi setelah itu, bangun dan berjalanlah lebih cepat lagi, kalau perlu berlari. Sekencang-kencangmu. Demi Tuhan, kejarlah apa yang kamu inginkan dengan apa pun yang kamu bisa. Jangan lagi kamu kehilangan kesempatan. Lakukan saja itu dan jangan dulu mengeluh. Ah, bahkan jangan pernah mengeluh. Mengeluh selalu membuat apa pun yang kamu lakukan malah bertambah berat.

Dan setelah berjuang sekeras itu, kalaupun kemudian kamu tidak mendapat mimpi dan cintamu yang ini, tidak apa. Setidaknya kamu menjadi seseorang yang jauh lebih baik dari kamu yang sebelumnya. Kualitasmu sudah meningkat. Dan percayalah, kamu akan mendapatkan apa yang pantas untukmu. Jadi, semakin baik dirimu, kamu pun akan mendapatkan yang sebaik kamu. Mungkin lebih. Jadi, lelahmu tidak pernah rugi sama sekali.

Mungkin kamu juga akan jatuh, karena untuk mencapai mimpi dan cintamu, tidak pernah semudah mengedipkan matamu. Akan ada hal-hal keras yang menghantammu. Tidak apa. Apa pun yang terjadi, kamu hanya harus bangun dan berjalan lagi. Karena kalau kamu belum mati, berarti kamu masih baik-baik saja. Kamu masih bisa berjalan, berpikir, melihat, mendengar, dan banyak hal lainnya. Lihat kan? Kamu baik-baik saja. Kamu hanya jatuh. Melukaimu, tapi tidak membunuhmu. Gunakan semua kekuatanmu untuk bangun dan berjalan lagi. Karena yang harus kamu lakukan untuk berbahagia hanya berjalan lagi.

Selama kamu terus berjalan, pasti akan ada suatu titik yang hatimu mengatakan, "Ini. Di sini penuh kebahagiaan." Maka, kamu memutuskan untuk berhenti berjalan dan tinggal. Pun ketika itu terjadi, kamu menemukan kebahagiaan, bagikan. Jangan kamu simpan sendiri.

Jangan khawatir, kebahagiaan tidak pernah habis. Ketika membahagiakan, justru kamu menerima lebih banyak kebahagiaan. Sama seperti seorang tua yang membelikan anaknya sepeda atau mainan. Anaknya berbahagia, tapi orang tuanya jauh lebih berbahagia ketika anaknya berbahagia. Lalu hangatnya menyebar dari mata, ke hati, lalu ke mana-mana.Kebahagiaan itu tidak pernah berkurang ketika dibagikan.

Terakhir, sebelum kamu selesai membaca tulisan ini, kamu harus mengingat satu hal, "Selesaikan apa pun yang kamu mulai". Seperti pertandingan sepakbola. Tidak peduli berapa banyak gol disarangkan ke gawangmu, kamu harus bermain sampai pertandingan selesai. Kita tidak bisa berhenti di tengahnya hanya karena kita sudah kemasukan banyak gol dan tidak mungkin menang. Pertandingan adalah pertandingan, selesaikan. Hidup adalah hidup, selesaikan. Kalaupun kamu dihantam dari segala sisi kehidupan, jangan berhenti. Selesaikan 'pertandingan'mu. Jadilah orang yang berjiwa besar. Terima kekalahan jika memang kamu kalah, dan berbagilah kebahagiaan jika kamu menang.

Ini bukan ramalan, ini hanya tulisan. Kamu akan membacanya di masa depan. Entah beberapa bulan lagi, setahun, atau jauh setelah ini. Yang penting, ketika kamu membaca surat ini, kamu ingat, bahwa kamu juga yang menulis surat ini. Dan kamu tahu bahwa segala sesuatu pasti akan terjadi, seperti yang kamu tuliskan sekarang ini, jatuhnya, sakitnya, perjuangannya, semuanya. Jika kamu merasa lemah, baca tulisan ini lagi, lalu bangun dan berjalan lagi. Terus saja sampai 'pertandingan'mu berhenti. Apa pun, jangan sampai kamu yang memutuskan untuk berhenti. Biar Tuhan yang memutuskan kapan kamu boleh berhenti.
Tulisan ini, aku dan kamu akhiri di sini. Dariku dan untukku sendiri.


________
#30HariMenulisSuratCinta Hari ke 30.
Untukku sendiri di masa depan nanti. Bahkan satu menit ke depan adalah juga masa depan.

41 komentar:

Tiesa mengatakan...

nice mas Ara, memotivasi diri :)

Faizal Indra kusuma mengatakan...

Good think's gan...

alinaun mengatakan...

tulisannya bagus, :D salam kenal juga, ya

kunang kunang mengatakan...

I hope so....

Gadiz Lilin mengatakan...

like this

Nabila Ika Ramadhani mengatakan...

Keren kak, inspiring as always :)

srrriii mengatakan...

saatnya menjadi yang "lebih" dari diri sendiri!
:D

Alethea Yoris mengatakan...

suka sekali dengan tulisannya :)
makasi yah..
salam kenal juga, aku baru kemarin follow blog mu :)
-thea-

Nurmayanti Zain mengatakan...

keren!
semangat!!

Tirta Darmantio mengatakan...

cemangadd kaka :) tulisan nya bagus

Ninda Rahadi mengatakan...

semangat untuk 30 harinya ya... masih kurang berapa lama ini ara?

namarappuccino mengatakan...

Maaf baru sempat balas. :)

@Tiesa: Aaaa thank you. :)

@Faizal: Terima kasih. :)

@Alinaun: Salam kenal juga. :) terima kasih sudah 'ngopi' di sini.

@Kunang-kunang: It is so. Aamiin. :)

@Gadis Lilin: Like a candle. lighten the dark. :) aamiin.

namarappuccino mengatakan...

@Nabila: waaa terima kasih sudah nongrkong di sini dek. :)

@Sri: Yap. Ayo bareng :)

@Alethea; terima kasih sudah nongkrong di sini. Salam kenal juga. :)

@Maya: Semangaat. :)

@Tirta: hahaha dia ikut-ikutan pakai kaka

@Ninda: Itu yang terakhir. Sengaja untuk diri sendiri. :)

Anonim mengatakan...

Saya suka banget 'motivasinya'
Bikin semangat klu hbis masuk k.sini.. Heheheh :P

Anonim mengatakan...

Mas eric thnx bangett :)

Ririe Khayan mengatakan...

LHO? Kok sudah ke 30? Waduuh...perlu obrak-abrik lagi neh nyari yg lainnya biar baca 30 semuanya...

Btw, ijin utk sengaja juga buat diriku ya..utk masa depan..sedetik berikutnya juga masa depan..juga saat 'ini' adalah masa depan (dari sebelum saat 'ini')

Hana Ester mengatakan...

Memang harus buru2 move on ya mas..
heehehehe

namarappuccino mengatakan...

@Anonim: Hehehe sama-sama. Meski gak tahu karena apa. :D

@Rire: Iya. :) bahkan sedetik ke depan, juga termasuk masa depan. :)

@Hana: Hehehe gak juga. Pelan-pelan. Seperti di "Move On". Orang-orang malah sering lupa pelan-pelannya.

Rosa Al-Rosyid mengatakan...

percaya nggak percaya... saya nangis baca ini...
trimakasih atas tulisan manis ini :)

nurulagstn mengatakan...

bagus banget kak tulisannya!! bener bener memotivasi terimakasih :-)

dokterkecil mengatakan...

aihh...ngefans deh kak ak sama tulisan2 kakak nihh... ngena banget pas dibaca thuu..jleb.jleb.jleb githuuu kak.
kk sastrawan?
UII kan kak? hehe...

DiGiTaLyZm JouRNaL... mengatakan...

tulisannya memotivasi untuk bisa move on dan memandang hidup lebih indah untuk sekedar meratapi masa lalu dan kepedihan.. :)

Muhamad Aldiansyah mengatakan...

Keren ka tulisannya, pencerahan banget buat saya. bahagia emang gak pernah habis, bahagia itu cara, bukan tujuan. selesaikan pertandingan ini, selesaikan hidup ini dengan menjadi diri sendiri yang lebih baik :')

efand soediro mengatakan...

GILAAA !!!! extra banget tulisannya :")

pelita hayati mengatakan...

Nice! Tq

Letty Nurlatifah mengatakan...

sungguh,,amazing, inspiring, :)

Fahmi Nur Amalia mengatakan...

kenapa bagus bangeet :)

sampe2 aku terinspirasi buat bikin ini ----> http://dosilasolfahmiredo.blogspot.com/2013/04/diri-kita-yang-lain.html

nay mengatakan...

u u uhhhh berasa sampe ke hati aaaaaaaaaaa suka :)

nay mengatakan...

u u uhhhh tulisannya mirip dgn kehidupan saya, sukaaaaaaaaaaaa sekali tulisannya.. :)

devi afrida mengatakan...

:')))))

Dedaunan Hijau mengatakan...

yg belum move on pasti nangis bacanya yaaa, kalau yg sudah move on pasti senyum senyum bacanya hehe
baru baca yg ini
tulisan adminnya bagus bagus

Fathimah Jasmine mengatakan...

Bagus banget..gmn ya actionnya biar bisa segera move: bangkit dan lepaskan masa lalu yg tlah membuat luka?

Nabila Pratiwi mengatakan...

aduuh berasa ditampar nih :3

MayaMihoo mengatakan...

Terharu dan sangat memotivasi, terima kasih.. Kunjungi http://mayamihoopurnama.blogspot.com/2014/08/mencinta-dan-pergi-tanpa-kewarasan.html?m=1

zulfa fatmawati mengatakan...

kak terima kasih :) walaupun terlambat, aku seneng bisa nemuin blg ini :))

zulfa fatmawati mengatakan...

kak terima kasih :) walaupun terlambat, aku seneng bisa nemuin blg ini :))

zulfa fatmawati mengatakan...

kak terima kasih :) walaupun terlambat, aku seneng bisa nemuin blg ini :))

Eka novita mengatakan...

Sudah lama gk buka blog ini, seprt di terapi membacanya *menenangkan* walaupun msh ada masalah besar yang menunggu. Harus tetap SHINE ON ya, thanks mas ara

Eka novita mengatakan...

Sudah lama gk buka blog ini, seprt di terapi membacanya *menenangkan* walaupun msh ada masalah besar yang menunggu. Harus tetap SHINE ON ya, thanks mas ara

Dina Zettira Putri mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
ANFAL RIA RESHADI mengatakan...

Mari Berjalan Lagi! Terus mengejar kebahagiaan di mana pun ia berada.