Minggu, 20 Januari 2013

What If?

To: wardaniema@gmail.com
subject:


I'm not lying, Em. Gak tahu ya, tapi mungkin benar, kalau memang shit happen. Dan sepertinya, ini giliranku. Hahaha, boleh ngetawain kesialanku sendiri kan, Em? Damn!

Btw, aku dan Dira masih bertengkar sampai sekarang. Kok dia gak mikir ya, Em? Bisa-bisanya seegois itu. Seenak udelnya batalin. Emang gak bikin orang panik, apa? Lha wong tinggal menghitung hari, lho, Em? Tinggal kurang dari 6 bulan.
Dan pas aku minta dia jelasin ke romo dan ibu, berdua deh gak apa. Cari alasan apa kek. Pokoknya barengan ngejelasin ke romo dan ibu kalau pernikahan kami batal. Mosok dia tetep gak mau, Em? Nyuruh aku yang ngejelasin aja. Lhah, enak di dia gak enak di aku kan, Em?


Dan sekarang sumpah aku bingung, Em. Nyusun kalimat ngomong ke romo sama ibu gimana? Aku juga udah umur segini, semua sudah happy aku mau nikah, eh batal. Akunya gak apa, Em. Terima saja deh, sudah terjadi kok. Nyesel iya, kecewa iya, marah iya. Masih pengen maki dia juga kok. Masih marah-marah juga. Ya jangan salahin aku aja dong kalau marah. Kayaknya semua juga marah kalau seperti ini, ya kan, Em? Eh, wajar gak sih kalau aku marah? Sampai ngomong kasar? I don't wanna say what I said to her. Aku juga gak mau ulangi lagi kok. Sekali aja.

Eh, maaf. Kamu sering cerita tentang hectic kerjaan dan banjir tapi gak kugubris ya? Aku baru baca email-email sebelumnya. I'm being selfish, didn't I? O sorry, so sorry.
 
Kamu apa kabar? Aku lihat di berita banjirnya parah? Are you okay? Tempatmu juga banjir?


_____
What If Part 7

Part 1 dimulai dari link ini: Part 1

3 komentar:

IrmaSenja mengatakan...

kabar baik mba, alhmdulillah gak banjir :)

Javas K. Niscala mengatakan...

dah lama gak nemuin bacaan yg bikin galau, akhirnya beberapa hari ini dah aktif lagi. :)

Lidya - Mama Cal-Vin mengatakan...

kabarku juga baik kok :)