Selasa, 18 April 2017

Bahagia Lagi

Aku tidak akan membencimu. Tetapi, juga tidak berarti aku akan melupakan semua luka yang kamu berikan kepadaku. Aku akan menyimpannya. Semuanya. Untuk mengingatkan bahwa kamulah yang tidak pantas untukku, bukan aku. Untuk penanda ada luka di sana, dan aku tidak boleh mengalaminya lagi bagaimanapun juga.

Aku tidak akan 100% menyalahkanmu atas perpisahan kita. Karena, untuk apa bertahan jatuh cinta kalau dua-duanya tidak berbahagia.


Mungkin kamu pergi karena kamu tidak bahagia bersamaku. Mungkin aku harus pergi karena aku tidak akan bahagia bersamamu karena yang kamu pikirkan hanya pergi dariku.


Aku akan jatuh cinta lagi. Mungkin akan sulit melupakanmu, tetapi melepasmu itu harus terjadi, mau tidak mau. Tidak akan semudah membalik tempe di penggorengan, aku tahu. Tapi juga tidak akan sesusah membuat arca sendirian dalam semalam sebanyak seribu.

Karena aku tahu, pada akhirnya, pelan-pelan, sedemikian pun kita bertahan, pada akhirnya akan sampai pada “Ya sudahlah, ya. Tidak akan berubah mau aku lakukan apa pun juga.”

Aku tahu, pelan-pelan, semua yang pada akhirnya bisa menerima kenyataan  akan bisa melepaskan.
Aku sedang proses untuk itu.


Aku akan bahagia lagi. Aku tahu itu. Aku yakin itu. Aku akan mengusahakan itu. Kalau tidak bersamamu, mungkin bersama orang lain yang memang untukku, yang memang mau bersamaku. Berpasangan itu karena keduanya ingin bersama, bukan hanya karena jatuh cinta, apalagi ‘pernah’ jatuh cinta.

Catatanku, sebelum kamu ada pun, aku pernah bahagia. Jadi, tanpamu pun aku seharusnya tetap bisa bahagia. Mulai sekarang, selalu itu yang sedang kutanamkan terus di kepala.



Tetapi, ini pelajaran penting untukku, untuk kita. Untuk tetap jatuh cinta, tetapi jangan pernah lupa untuk juga berbahagia. 



Tidak ada komentar: